Tempat Wisata Museum Bersejarah Di Korea Selatan

Advertisemen
Berwisata dengan mengunjungi Museum Bersejarah di Korea Selatan merupakan hal yang harus anda lakukan, jika anda berkunjung ke negara yang terkenal girl band dan boy band. Seperti yang kita tahu, korea sudah sangat populer di indonesia, banyak masyarakat indonesia yang meniru gaya ala korea, tetapi kali ini saya bukan membahas tentang gaya gayaan ,melainkan tentang daftar wisata museum bersejarah di korea selatan yang harus kalian kunjungi,mari kita simak :

National Museum of Korea (국립중앙박물관)

Menurut ahli sejarh korea, Museum Nasional Korea awalnya dibuka pada tahun 1945, pada tahun yang sama Korea memperoleh kemerdekaan dari Jepang. Sejak itu, dipindahkan ke berbagai lokasi sampai Oktober 2005, saat diberi setting terakhir dan terkini di Yongsan Family Park.
Ada lebih dari 13.000 karya seni yang di pamerkan di tempat ini. Di sini Anda dapat melihat artefak dan akan di bawa sperti pada tahun 1392,dimana pada tahun tersebut banyak peradaban Korea yang masih di ingat oleh masyarakat korea. Setiap hari Sabtu, museum ini menyelenggarakan kegiatan bebas khusus, seperti konser dan film yang berkaitan dengan pameran permanen dan khusus yang saat ini dipamerkan.

National Palace Museum of Korea (국립고궁박물관)

Dinasti Joseon, yang berlangsung selama lima abad, adalah dinasti terakhir Korea. Itu juga merupakan pemerintahan Konfusius yang paling lama berkuasa. Tak perlu dikatakan lagi, era sejarah Korea ini memiliki dampak yang mendalam terhadap tradisi dan budaya negara tersebut.Museum ini berisi lebih dari 40.000 keping harta kerajaan dan artefak. dan untuk Pendaftaran pun gratis tanpa di pungut biaya.

War Memorial of Korea (전쟁기념관)

Dengan sejarah 5.000 tahun, Korea telah pasti melihat waktu jaman perangnya dan itulah mengapa War Memorial of Korea memiliki serangkaian cerita dan artefak yang luas.Pameran dalam ruangan mencakup enam ruang. Yang pertama adalah Memorial Hall, yang memberi penghormatan kepada semua orang yang telah bertempur dalam perang Korea dan kehilangan nyawa mereka.
Ruang berikutnya adalah Ruang Perang, yang menampilkan senjata Korea sejak zaman Paleolitik, armor dan helm yang digunakan sepanjang periode yang berbeda, serta pedang dan persenjataan Korea lainnya yang digunakan selama berabad-abad.Di ruang Industri Pertahanan, Anda bisa melihat secara mendalam peralatan yang saat ini melindungi Korea Selatan dari masker gas hingga pesawat terbang. Tetapi jika Anda benar-benar ingin melihat beberapa mesin menakjubkan dari dekat dan pribadi, pergilah ke Pameran Luar Ruangan. Pameran Outdoor menampilkan tank, kendaraan, kapal selam, pesawat terbang, dan artileri yang dipugar yang dipekerjakan pada Perang Dunia II, Perang Korea dan Perang Vietnam. Tapi lebih dari sekedar berdiri tepat di samping mesin mega ini, Anda benar-benar bisa masuk ke dalamnya, mungkin ini museum yang dapat menarik wisatawan asing.

Leeum, Samsung Museum of Art (리움)

Leeum, Samsung Museum of Art, yang dikelola oleh Samsung Foundation of Culture, didedikasikan untuk melestarikan dan menampilkan dua jenis seni yang berbeda.
MUSEUM 1 menyimpan koleksi seni tradisional Korea, 36 buahnya telah menjadi warisan nasional. Waktu perjalanan kembali ke abad ke-14 di mana Anda akan menemukan belati kuno, mahkota, anting dan ornamen. Kesenian, patung, lukisan dan manuskrip Buddha juga dipamerkan.
MUSEUM 2 menampilkan seni modern dan kontemporer dari seniman Korea dan asing. Tampilan lukisan, pahatan, fotografi dan video ini sangat berbeda dengan rekan tradisional mereka, yang mewakili media baru saat ini dan gaya yang selalu beradaptasi dan ambigu dimana seni kontemporer berkembang.

National Folk Museum of Korea (한국민속박물관)

Dan yang terakhir adalah National Folk Museum of Korea (한국민속박물관).Jika Anda ingin benar-benar ingin berada di masa lalu Korea, maka hanya ada satu tempat yang harus Anda kunjungi: National Folk Museum of Korea.
Terletak di halaman Istana Gyeongbokgung, museum ini mencakup koleksi lebih dari 98.000 artefak dan mengidentifikasi dirinya sebagai satu-satunya museum nasional yang mencurahkan sejarah kehidupan tradisional.Museum ini berisi tiga ruang pameran utama. Yang pertama adalah "History of Korean People," yang menampilkan bahan-bahan kehidupan sehari-hari di Korea dari zaman prasejarah sampai tahun 1910. Ruang pameran kedua diberi judul "Jalan Hidup Korea". Saat Anda melewati pameran ini, Anda benar-benar bisa merasakan bagaimana rasanya menjadi penduduk desa Korea pada zaman kuno.Ruang pameran ketiga disebut, "Siklus Hidup orang Korea." Balai ini menggambarkan akar Konfusianisme dalam budaya Korea dan bagaimana ideologi ini memunculkan sebagian besar kebiasaan budaya, yang banyak di antaranya telah melampaui generasi dan masih mempengaruhi masyarakat Korea saat ini.

Semoga informasi tersebut bisa bermanfaat buat anda.
Advertisemen