Tempat wisata paling populer di paris perancis

Advertisemen
Prancis adalah salah satu negara paling menarik di Eropa. Tidak mengherankan jika lebih dari 80 juta wisatawan per tahun dipancing ke L'Hexagone (nama panggilan Prancis untuk Prancis, yang mengacu pada bentuk fisik negara) oleh budaya, keahlian memasaknya, fashion, sejarah, dan gaya hidupnya. Memang, sulit untuk secara memadai menggambarkan daya tarik Prancis, seseorang yang belum pernah merasakan keadaan yang sangat beragam ini secara langsung.

MENARA EIFFEL

Menara Eiffel, yang dirancang oleh Gustave Eiffel yang dibangun pada tahun 1889 untuk Pameran Universal untuk merayakan seratus tahun Revolusi Prancis, telah menjadi simbol Paris dan merupakan salah satu tujuan wisata terbaik di Prancis. Hal ini dapat dilihat dari sudut pandang yang paling menguntungkan di kota ini, namun bisa dibilang pemandangan paling spektakuler adalah dari Trocadéro di arondisemen ke-16. Pada bulan-bulan musim panas, saat pariwisata berada pada puncaknya, garis lift untuk naik menara bisa sangat lama. Anda bisa berjalan ke tingkat pertama, (360 langkah) atau yang kedua (700 langkah). Ada perubahan lift di tingkat kedua, jadi Anda bisa bertahan di tingkat kedua, atau pergi dari sana ke atas jika Anda mau. Begitu sampai di puncak, ada ruang observasi yang dikelilingi oleh kaca, jadi Anda tidak perlu keluar dengan angin untuk mendapatkan pemandangan 360 derajat kota dari ketinggian lebih dari 1000 kaki. Banyak wisatawan yang benar-benar berpikir pemandangan dari tingkat kedua sebenarnya lebih baik dari pada yang ketiga. Dari tingkat kedua, Anda bisa melihat semua monumen dan tempat-tempat menarik dengan sangat baik.

MONT-ST-MICHEL

Terhubung ke daratan oleh jalan lintas yang dibangun pada tahun 1877, biara Mont-St-Michèl naik dengan anggun dari arus pasang surut laut. Bangunan di pulau terpencil ini berasal dari abad ke-11. Terinspirasi oleh penampakan St. Michael, uskup Tombe membuat sebuah pidato di pulau itu, yang kemudian diikuti oleh bangunan-bangunan yang lebih indah lagi, semuanya untuk menghormati St. Michael. Keindahan Mont St. Michel adalah pemandangan dari kejauhan, terutama saat fajar atau senja. Pulau itu sendiri telah menjadi turis turis dengan satu toko suvenir sementara Anda naik ke puncak biara. Namun, pemandangan dari biara di atas laut dan garis pantai itu indah, dan pastinya layak didaki. Penggemar sejarah akan menikmati tur keliling biara dan lahannya.

CHÂTEAU DE VERSAILLES

Perjalanan kereta pendek (sekitar 20 menit) dari Paris, Château de Versailles adalah salah satu tujuan wisata terbaik di Prancis. Rumah bagi Raja Louis XIV ("Raja Matahari"), putranya Louis XV, dan cucu Louis XVI (suami dari Marie Antoinette), Versailles adalah definisi kemewahan yang sangat indah. Ketika dibangun pada abad ke-17, itu adalah istana terbesar di seluruh Eropa. Setelah Revolusi Prancis, museum tersebut menjadi museum.

LES CALANQUES

Les Calanques adalah serangkaian tebing putih terjal yang menonjol ke Laut Mediterania, membentuk serangkaian lubang masuk (kadang-kadang disebut sebagai "fjord Meditteranean"). Les Calanques terletak di selatan Prancis, kira-kira antara La Ciotat dan Marseilles. Peregangan yang paling terkenal adalah Massif des Calanques, ditemukan di wilayah Bouches-du-Rhône, antara Cassis dan Marseilles. Keindahan alam yang mencolok ini paling baik dilihat dengan perahu. Ada beberapa pelabuhan yang menawarkan perjalanan singkat untuk melihat formasi batuannya, Marseilles dan Cassis yang paling populer.

CATHÉDRALE DE CHARTRES

Awalnya dibangun pada tahun 1020 dan dihancurkan oleh api pada tahun 1194, Katedral Chartres dibangun kembali pada abad ke-12 oleh penduduk setempat dan bangsawan. Katedral yang menakjubkan ini dipuji sebagai salah satu karya arsitektur terindah di peradaban barat, dan katedral Gothic yang paling spektakuler di Eropa. Perjalanan kereta pendek (jam dan sepuluh menit) dari Paris, kota Chartres adalah tujuan wisata sehari yang sempurna. Setelah Anda tur ke katedral, luangkan waktu untuk berjalan-jalan di jalan-jalan berbatu dan membaca dengan teliti galeri seni, toko barang antik, dan museum. Bila Anda perlu istirahat dari menjelajahi, ambil makan siang atau makan malam di salah satu kafe tradisional yang menawan di sekitar katedral.

PONT DU GARD

Sebuah mahakarya arsitektur Romawi, Pont du Gard, dibangun sekitar tahun 19 SM sebagai bagian dari sistem saluran air Romawi yang mengangkut mata air dari kota terdekat Uzès ke Nimes. Dibangun tanpa adukan semen, jembatan ini membawa 4,4 juta galon air per hari di tingkat atas. Tingkat yang lebih rendah berfungsi sebagai jembatan di atas Sungai Gard sejauh 158 kaki di bawahnya. Setelah tidak digunakan selama lebih dari 1700 tahun, jembatan tersebut dipugar pada abad ke-19. Sekarang, pengunjung dapat berkendara melintasi tingkat yang lebih rendah dan berjalan melintasi dua tingkatan atas. Setelah Anda melihat jembatan, menyeberang di perairan biru sungai Gard yang jernih, atau luangkan waktu untuk foto dengan jembatan, Situs Warisan Dunia UNESCO, di latar belakang.

LA CITE CARCASSONNE

Kota abad pertengahan ini lengkap dengan parit, menara dan benteng. Dipulihkan pada abad ke-19, berkat perhatian sejarawan Viollet-le-Duc, benteng Carcassonne terlihat seperti saat dibangun oleh Raja Louis IX pada abad ke-13. Ini adalah hal yang benar-benar indah dan menarik untuk melihat bangunan emas cité itu menyala di bawah sinar matahari atau di lampu sorot yang menyala setelah gelap. Tur yang diberikan oleh ahli sejarah (saat Anda tiba, mampir ke stan pengunjung untuk mengetahui lebih banyak tentang tur dan waktu) akan membuka rahasia kota berdinding bersejarah ini. Kunjungan ke Carcassonne dapat dengan mudah memakan waktu seharian. Di malam hari, nikmati makan malam di salah satu dari sekian banyak restoran menawan yang terselip di antara jalan-jalan batu besar yang berkelok-kelok.
Advertisemen