Kehebatan Mobil Otonom / Autonomous Dampak Positif Dan Negatif

Advertisemen
Mobil Otonom adalah sebuah tekhnologi canggih atau bisa disebut sebuah robot sejenis kendaraan yang mampu merasakan lingkungannya dan navigasi tanpa masukan perintah manusia. Dengan kata lain, mobil otonom adalah sejenis mobil berteknologi canggih yang memiliki kemampuan dalam mengemudikan dirinya sendiri tanpa bantuan manusia.
Saatnya menghadapi kenyataan yang menantang dalam hal mobil otonom. Sementara konsensus tampaknya menyiratkan bahwa masa depan mengemudi hampir menimpa kita,Dan orang yang mengandalkan penghasilan dari mengemudi akan merasa tersisihkan,ini lah yang menjadi perdebatan dunia,tetapi kita tidak bisa menghindar dari kemajuan di dunia tekhnologi. Apalagi perusahaan besar seperti samsung,baidu,apple dlll,,berani menggaet mahal dalam pengembangan mobil otonom ini .

Kendala pengembangan mobil otonom

Dari masalah keamanan hingga biaya yang tinggi hingga infrastruktur yang hilang hingga kompleksitas desain mobil hingga ekspektasi hukum yang tidak pasti dan banyak lagi, ada sejumlah kekhawatiran yang sah bahwa, dalam beberapa kasus, dengan sendirinya merupakan tantangan serius bagi pelepasan kendaraan independen yang hampir jangka pendek. Namun, secara bersama-sama, mereka sangat menyarankan waktu yang lebih lama untuk diadopsi daripada yang diyakini banyak orang.
Mari kita mulai dengan beberapa hal mendasar. Harapan umumnya adalah bahwa otonomi secara intrinsik terkait dengan elektrifikasi kendaraan. Masalah besar di sini adalah bahwa sangat sedikit konsumen yang membeli atau berencana membeli kendaraan listrik. Tentu, kita bisa menunjuk ke ratusan ribu preorders untuk Model 3 Tesla, namun bahkan jika semuanya berhasil dikirim dalam dua tahun ke depan, mereka akan mewakili persentase satu digit kecil dari total penjualan mobil A.S.
Lempar semua kendaraan listrik lainnya dari pembuat mobil lain, dan jumlahnya masih di bawah 5 persen. Mengapa? Sebagian karena konsumen A.S. umumnya sangat khawatir terdampar jika baterai habis. Benar atau salah, sampai kita melihat hampir sebanyak stasiun pengisian seperti pompa bensin, akan ada keengganan pada pihak pembeli mobil untuk melepaskan kendaraan bertenaga gas mereka. (Tentu saja, buang fakta bahwa ada beberapa standar pengisian daya mobil listrik, dan pengisian "pengisian-up" diukur dalam puluhan menit - atau bahkan berjam-jam - dan Anda mulai merasakan masalah.)
Yang paling utama di antaranya adalah masalah keamanan - di banyak tingkatan. Pertama, ada keamanan fisik dan keamanan baik penghuni kendaraan otonom maupun orang lain yang berinteraksi dengan kendaraan otonom. Meskipun jelas bahwa kemajuan besar dalam algoritma mengemudi otonom telah dilakukan, ada juga yang jelas bahwa masih ada kekhawatiran tentang bagaimana "siap" teknologi saat ini. Kenyataan bahwa beberapa insinyur dari program AutoPilot Tesla benar-benar pergi sejauh meninggalkan perusahaan, sebagian karena kekhawatiran mereka tentang masalah keamanan potensial dari implementasi saat ini, berbicara banyak mengenai keadaan saat ini dalam sistem penggerak otonom.

Selain keamanan fisik adalah masalah keamanan dunia maya. Seperti yang telah banyak dibahas sebelumnya, ancaman potensial yang sangat besar dibuka saat konektivitas yang diperlukan untuk membangun dan menjalankan mobil otonom diberlakukan. Gagasan hacking ketika menyangkut mobil bergerak dari gangguan ke perhatian yang mengancam jiwa. Banyak perusahaan saat ini melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mencoba memerangi atau mencegah isu-isu semacam ini. Namun, pekerjaan mereka dibuat jauh lebih sulit oleh kenyataan bahwa desain mobil modern dan arsitektur internal keduanya sangat kompleks - Rube Goldberg-tidak jauh dari kebenaran - dan, dalam beberapa kasus, berdasarkan standar lama dan terbatas yang tidak pernah ada dimaksudkan untuk mendukung kebutuhan komputasi dan konektivitas hari ini.
Bahkan jika kita lebih optimis tentang pekerjaan teknologi yang dilakukan di dalam mobil, masih ada faktor eksternal lainnya yang akan terus bertindak sebagai penghalang penyebaran jangka pendek. Misalnya, salah satu teknologi kunci yang diharapkan memungkinkan otonomi penuh adalah kemampuan mobil untuk berkomunikasi satu sama lain dan elemen infrastruktur transportasi lainnya (stoplights, rambu jalan, dll.), Yang biasa disebut V2V (vehicle-to- kendaraan) dan V2I (kendaraan untuk infrastruktur).
Masalahnya, meski industri otomotif AS sepakat sekitar 15 tahun yang lalu untuk menggunakan teknologi yang disebut DSRC (Dedicated Short Range Communications), pada dasarnya tidak ada penyebaran teknologi yang besar, dan sekarang ada upaya kuat untuk beralih ke yang lebih modern. standar berdasarkan jenis teknologi yang diharapkan dapat menjadi bagian dari jaringan selular 5G. Ini akan menjadi pertempuran yang panjang dan mungkin berantakan untuk mendapatkan ini, dan untuk mendapatkan infrastruktur yang dibangun sebelum mobil bisa mulai benar-benar menggunakannya.
Intinya adalah sulit membayangkan ketersediaan dan penggunaan mobil otonom yang cukup lama untuk waktu yang sangat lama. Karena itu, saya yakin ada banyak manfaat di sekitar fitur "pendorong mengemudi" yang jauh lebih mungkin memiliki dampak jangka pendek yang sangat kuat dan sangat positif. Dari pengereman otomatis hingga cruise control yang lebih maju, ada beberapa teknologi baru yang hebat yang segera hadir untuk mobil yang akan membantu menyelamatkan nyawa dan membuat pengalaman berkendara kita lebih menyenangkan dan nyaman.
Selain itu, saya yakin kita akan melihat penerapan otonomi sesungguhnya dalam waktu dekat untuk aplikasi seperti pengangkutan armada kendaraan kargo besar di tempat interstate dan tempat-tempat lain di mana pengembalian investasi jauh lebih jelas dan risikonya sedikit lebih rendah. Meski begitu, aplikasi tersebut kemungkinan tidak akan biasa sampai dekade berikutnya.
Advertisemen